Ini Pesan Widya Saat Kunjungi Ibu-Ibu Hamil di Aru

  • Bagikan
Foto ; Saat Duta Parenting Maluku Ny. Widya Pratiwi Murad, memberikan sambutan saat kunjungan ke Posyandu Desa Tunguwatu, Kecamatan Pulau-pulau Aru, Senin, (20/9/2021).

JEJAKNEWS.ID, – Duta Parenting Maluku Ny. Widya Pratiwi Murad, melakukan kunjungan kerjanya (Kunker) yang di Kabupaten Kepulauan Aru. Di kunjungannya ini, Widya mendatangi Posyandu Desa Tunguwatu, Kecamatan Pulau-pulau Aru, Senin, (20/9/2021).

Dalam sambangannya tersebut, istri Gubernur Maluku Murad Ismail tersebut meninjau penimbangan bayi, balita, kelas ibu hamil, KB sekaligus melakukan penyuapan makanan pengganti ASI kepada sejumlah bayi, dan penanaman 1000 pohon Kelor. Juga penyerahan bantuan Paket Bina Keluarga Balita Stunting.

Di kesempatan ini, Widya yang juga menjabat sebagai Ina Latu Maluku, mengajak ibu-ibu hamil untuk turut serta meminimalkan angka Stunting dengan cara menjaga bayi sejak dalam kandungan hingga lima tahun masa emas mereka melalui pola makan makanan sehat, beristirahat secukupnya, menjaga kesehatan dan imun bayi, terlebih di masa pandemi saat ini.

“Kunker ini untuk monitoring dan evaluasi Stunting di Aru. Semoga membawa dampak baik. Mari ibu-ibu semua, kita bergandeng tangan untuk sama-sama memutus mata rantai Stunting,” ajaknya.

Foto : Saat Widya Pratiwi Murad mengajak Ibu- ibu untuk meminimalkan angka stunting di Tunguwatu, Kecamatan Pulau-pulau Aru, Senin, (20/9/2021).

Menurut Widya, pihaknya dan pemerintah daerah saat ini sedang menangani secara serius masalah Stunting dengan melakukan sinergitas penanganan melalui pemberian pembinaan. Sebab, Stunting menjadi masalah besar mengenai gangguan tumbuh kembang balita yang mengalami kekurangan asupan gizi.

“Selain itu, pelaksanaan Posyandu di tingkat kecamatan dan desa juga berperan sangat besar dalam mempersempit terjadinya Stunting pada anak-anak di usia emasnya.
Karena Posyandu menjadi pusat layanan terpadu bagi masyarakat untuk mengawasi perkembangan balita mulai dari berat badan, besar kepala dan pertumbuhannya,” ujar Widya.

Foto: Saat Ina Latu Maluku, Widya Pratiwi Murad memberi makan salah satu anak di Tunguwatu, tepatnya saat kunjungan ke Posyandu Tunguwatu, Kecamatan Pulau-pulau Aru, Senin, (20/9/2021).

Sebagaimana diketahui, di tahun 2015, sebanyak delapan bayi meninggal dunia akibat kurang gizi. Dasar inilah yang melatarbelakangi Widya mengunjungi Desa Tunguwatu dengan membawa sejumlah OPD terkait lingkup Pemprov Maluku.

“Dan alasan lainnya adalah untuk bekerja sama dengan Pemkab Aru. Apa yang bisa kita buat dan bantu untuk masyarakat di Aru,” ujar Widya.

Sebagai Isteri Gubernur yang memiliki banyak agenda, Widya merasa bersyukur bisa melihat langsung kondisi para bayi, balita, ibu-ibu serta masyarakat di Desa Tunguwatu. Sebab, Kunker yang ia lakoni hari ini merupakan program kerjanya selaku Duta Parenting .

“Saya ingin secara langsung bisa melihat bagaimana anak-anak saya yang disini. Dan saya ingin melihat sekali bagaimana kondisi keadaan masyarakat disini. Dan saya bersyukur Kunker ini bukan sebuah kebetulan. Tuhan sudah atur, saya bersama pak Bupati bisa hadir disini atas petunjuk Tuhan,” pungkasnya.

Untuk diketahui, dalam kunker kali ini, sejumlah pejabat daerah turut serta mendampingi Widya. Mereka adalah, Bupati Kabupaten Kepulauan Aru Johan Gonga, Duta Parenting Aru Cherly Oesia Gonga, Plt Kepala Dinas (Kadis) Kesehatan Maluku dr Zulkarnain, Kadis Sosial Sartono Pining, Karo Kesra Abdul Haji Muhammad, Kadis PMD Ismail Usemahu, Kadis Bappeda Anton Lailossa, Kadis Perindag Elvis Pattiselano, Kadis Lingkungan Hidup Roy Siauta dan Ketahanan Pangan Lutfi Rumbia dan pejabat daerah lainnya.

Pewarta: Patrick Papilaya

  • Bagikan